Jumat, 02 Desember 2011

NaOH (natrium hidroksida)

NaOH


Natrium hidroksida  (NaOH), juga dikenal sebagai soda kaustik alkali dan, adalah dasar logam kaustik. Hal ini digunakan di banyak industri, terutama sebagai basis kimia yang kuat dalam pembuatan pulp dan kertas, tekstil, air minum,sabun dan deterjen dan sebagai pembersih tiriskan. Produksi di seluruh dunia pada tahun 2004 adalah sekitar 60 juta ton,sementara permintaan adalah 51 juta ton. [1]
Natrium hidroksida murni adalah padatan putih yang tersedia dipelet, serpih, butiran, dan sebagai larutan jenuh 50%. Ini adalahhigroskopis dan mudah menyerap karbon dioksida dari udara,sehingga harus disimpan dalam wadah kedap udara. Hal ini sangat larut dalam air dengan pembebasan panas. Hal ini jugalarut dalam etanol dan metanol, meskipun pameran kelarutanrendah dalam pelarut daripada kalium hidroksida. Natrium hidroksida cair juga merupakan basis yang kuat, namun suhutinggi yang diperlukan aplikasi batas. Hal ini tidak larut dalameter dan pelarut non-polar. Sebuah larutan natrium hidroksidaakan meninggalkan noda kuning pada kain dan kertas.
Natrium hidroksida didominasi ion, mengandung kation natriumhidroksida dan anion. Anion hidroksida natrium hidroksidamembuat dasar yang kuat yang bereaksi dengan asam membentuk air dan garam yang sesuai.
Natrium hidroksida bereaksi dengan asam protik untuk memberikan air dan garam yang sesuai. Sebagai contoh,dengan asam klorida, natrium klorida terbentuk:
NaOH (aq) + HCl (aq) → NaCl (aq) + H2O (l)
Secara umum reaksi netralisasi tersebut diwakili oleh satu persamaan ionik sederhana bersih:
OH-(aq) + H + (aq) → H2O (l)
Jenis reaksi dengan panas rilis asam kuat, dan karenanyadisebut sebagai eksotermik. Seperti reaksi asam-basa juga dapat digunakan untuk titrasi. Namun, natrium hidroksida tidak digunakan sebagai standar primer karena bersifat higroskopisdan menyerap karbon dioksida dari udara.
Natrium hidroksida bereaksi dengan asam karboksilat untuk membentuk garam-garamnya dan bahkan dasar yang cukup kuat untuk membentuk garam dengan fenol. Hal ini tidak, bagaimanapun, cukup kuat untuk kuantitatif menghasilkan
senyawa karbonil enolates dari atau amina deprotonasi; ini akan membutuhkan superbase.
Natrium hidroksida juga bereaksi dengan oksida asam, sepertisulfur dioksida. Reaksi ini sering digunakan untuk "menggosok"gas asam berbahaya (seperti SO2 dan H2S) yang dihasilkan dalam pembakaran batubara dan dengan demikian mencegah pelepasan mereka ke dalam atmosfer. Sebagai contoh,
2 NaOH + CO2 + H2O  Na2CO3
elektrolisa
Di laboratorium, dengan kontrol hati-hati kondisi, logam natriumdapat diisolasi dari elektrolisis dari monohidrat cair dalam versisuhu rendah dari proses Castner, sesuai dengan reaksi berikut:
4 NaOH · H2O (l)  4 Na (l) + O2 (g) + H2O 6 (g)
Monohidrat tidak perlu dipanaskan agar meleleh, seperti proses menghasilkan cukup panas akibat pemanasan ohmik. Namun,harus dimulai dengan sejumlah kecil air cair untuk menciptakanelektrolit elektrik konduktif. Dengan meningkatnya suhu sistem,monohidrat akan mulai mencair pada sekitar 65 ° C sebagaidinyatakan di atas. Hanya ketika suhu mencapai sekitar 100 ° C dapat natrium diisolasi. Di bawah suhu ini, air yang dihasilkan akan bereaksi dengan natrium, di atas titik ini, setiap air yang terbentuk akan didorong dari dalam fase uap, menciptakanreaksi dasarnya anhidrat. Sementara proses ini memiliki beberapa keunggulan dibandingkan proses elektrolitik lain, tidakdisukai oleh ahli kimia yang paling untuk beberapa alasan:kuantitas marjinal natrium diproduksi mendidih pada antarmukaelektroda, sehingga uap yang dilepaskan terutama terdiri darioksida natrium berasap, yang cenderung untuk menyelesaikanpada setiap permukaan di dekat dengan konsekuensi korosif.
Natrium hidroksida adalah basa kuat utama yang digunakandalam industri kimia. Dalam massal itu yang paling seringditangani sebagai larutan berair, karena solusi yang lebih murahdan lebih mudah untuk menangani. Natrium hidroksida, basa kuat, bertanggung jawab untuk sebagian besar aplikasi ini.Dasar yang kuat lain seperti kalium hidroksida adalah mungkin untuk menghasilkan hasil yang positif juga.
56% natrium hidroksida yang dihasilkan digunakan oleh industri kimia, dengan 25% dari total sama yang digunakan oleh industri kertas. Natrium hidroksida juga digunakan untuk pembuatangaram natrium dan deterjen, untuk regulasi pH, dan untuk sintesisorganik. Hal ini digunakan dalam proses Bayer produksi aluminium. [1]
Natrium hidroksida digunakan dalam banyak skenario dimanadiinginkan untuk meningkatkan alkalinitas campuran, atau untuk menetralkan asam.
Sebagai contoh, natrium hidroksida digunakan sebagai aditif dalam lumpur pengeboran untuk meningkatkan alkalinitas dalam sistem lumpur bentonit meningkatkan viskositas lumpur, sertamenetralisir gas asam (seperti sulfida hidrogen dan karbon dioksida) yang mungkin dihadapi dalam formasi geologi sebagaipengeboran berlangsung.
Dalam industri yang sama, kualitas minyak mentah yang burukdapat diobati dengan sodium hidroksida untuk menghilangkan kotoran sulfur dalam proses yang dikenal sebagai pencuciankaustik. Seperti di atas, natrium hidroksida bereaksi dengan asam lemah seperti hidrogen sulfida dan merkaptan untuk memberikan garam natrium non-volatile yang dapat dihapus.Limbah yang terbentuk merupakan racun dan sulit untuk menangani, dan proses ini dilarang di banyak negara karena hal ini. Pada tahun 2006, Trafigura menggunakan proses dan kemudian membuang sampah di Afrika
.
Natrium hidroksida padat atau larutan natrium hidroksida dapat menyebabkan luka bakar kimia, cedera permanen atau scarring jika terjadi kontak manusia terlindungi, atau hewan lainnya, jaringan. Hal itu dapat menyebabkan kebutaan jika terjadi kontakmata. Peralatan pelindung seperti sarung tangan karet, pakaiankeamanan dan pelindung mata harus selalu digunakan ketika menangani bahan atau solusi nya.
Pembubaran natrium hidroksida sangat eksotermik, dan panasyang dihasilkan dapat menyebabkan luka bakar panas ataumenyala flammables. Hal ini juga menghasilkan panas ketikabereaksi dengan asam. Natrium hidroksida untuk beberapalogam korosif, misalnya aluminium, yang memproduksi gas hidrogen yang mudah terbakar pada kontak. Natrium hidroksidajuga agak korosif terhadap kaca, yang dapat menyebabkan kerusakan pada kaca atau pembekuan sendi kaca tanah.
Ion adalah atom atau sekumpulan atom yang bermuatan listrik. Ion bermuatan negatif, yang menangkap satu atau lebih elektron, disebut anion, karena dia tertarik menuju anoda. Ion bermuatan positif, yang kehilangan satu atau lebih elektron, disebut kation, karena tertarik kekatoda. Proses pembentukan ion disebut ionisasi. Atom atau kelompok atom yang terionisasi ditandai dengan tikatas n+ atau n-, di mana n adalah jumlah elektron yang hilang atau diperoleh.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar